Cerita dibalik Kelahiran Anak Pertama

Friday, March 27, 2015

Ini adalah hari-hari menuju persalinan yang kedua. Wiih gak kerasa ya, udah mau bersalin lagi. Jadi keinget sama persalinan yang pertama yang penuh rasa, asem, manis, asin pokoknya campur aduk deh!

Saat itu, tepat tanggal 27 November 2011 hari Minggu usia kandungan memang sudah cukup untuk lahiran karena HPL tanggal 2 Desember. Pagi-pagi ke kamar mandi, agak kaget juga lihat CD udah ada flek berwarna pink. Aku tanya ibu, dan ia suruh cek ke bidan.

Kamipun segera berangkat kesana, tak lupa kabari suami yang jauh nun jauh di Surabaya via sms.Untung nya deket tempatnya dan kebetulan juga ibuku memang kenal dengan bidan ini.

Tiba disana, aku disuruh berbaring dan dicek pembukaan. Tahu kan gimana cek pembukaan?
Aku waktu itu baru tahu kalau ceknya itu bener-bener gak nyaman sama sekali! tangan bidan memakai sarung karet ala rumah sakit, lalu entah 1-2 jari masuk ke lubang miss V kita, dan itu bikin aku gak enak dan gak bisa diem! Ugh!

Bu bidan bilang udah pembukaan 1!

Antara percaya gak percaya juga sih, toh aku gak ngerasa apa-apa. Sehat-sehat aja kok. Aku putuskan buat pulang saja, toh kalau diem disana juga kesel paling disuruh jalan-jalan.

Aku sms lagi suamiku, bilang pembukaan 1. Aku bilang juga kalau aku baik-baik aja, nanti aja kesini kalau sudah mau ngelahirin banget. Tapi suamiku keukeuh pengen pulang. Akhirnya ia nongol juga esok paginya karena naik kereta.

Pas tiba dirumah aku masih baik-baik aja, flek gak muncul lagi malah. Aku bilangin lagi, "kan udah dibilang jangan dulu kesini...". Tapi suami memang khawaatir katanya tanya sana-sini itu berarti pertanda mau lahiran.

Sampai siang, gak ada tanda mulas sama sekali. Antara pengen ketawa sama kasihan sama suami yang jauh-jauh datang, ambil cuti atau izin kantor... eh yang ditungguin ternyata belum ada juga. hihi...

Akhirnya, diputuskan, esoknya suamiku kembali saja ke Surabaya. Aku iyakan saja. toh kasihan juga. Mana kerjaan ditinggalin lagi, mending kalau perusahaan sendiri. Heee...

Esoknya, yeaayyy... hari Selasa yang cerah akupun masih cerah ceria! Tak ada tanda mau melahirkan tuuuh... hihi... suami bersiap pulang jam 13.00. Sedih juga sih mau ditinggal lagi sama suami, hiks...

Oke, sudah waktunya suami pergi menuju stasiun Cicalengka untuk selanjutnya ke stasiun Bandung dan naik kereta Mutiara Selatan disana. Kebetulan waktu itu kereta itu datangnya pagi, gak kayak sekarang paling awal jam 9.00. Dan biasanya suamiku langsung ngantor tuh (di keretanya full tiduuuurrrr... hehe).

Eh tak disangka tak dinyana, suami yang mungkin baru nyampe stasiun Bandung, dan sekitar pukul 14.00 atau 15.00 perutku senad-senud. cekat cekot, celekat-celekit. Awalnya sedikit, tapi lama-lama makin sering. Jelang maghrib sekitar jam !7.00 ada mertua dan ibu yang menemani. Aku dikasih air mineral kemasan dari mertua yang katanya sudah diberi do'a (bukan jampi-jampi ala mbah dukun yaaa... tentunya yang islami), aku minum tak lupa sambil membaca do'a, membaca ayat-ayat yang kuhafal pelan sekali sambil nahan rasa sakit yang terus datang.

Aku sms lagi suamiku, ia telpon. Aku langsung bilang jangan telpon dulu, sms aja lagi mules gini males ngomong. Lama-lama aku juga gak mau sms, boro-boro mau sms...

Suami paling telpon ibu mertuaku. Nanya keadaanku bagaimana. Lalu, diputuskan untuk berangkat saja toh sudah nanggung beli tiket. Aku juga saranin mending lanjutin perjalanan, toh disini juga ada orang tuaku dan mertuaku yang urus, belum sodara-sodaraku. Mending pas syukuran saja datangnya.

Rasa mulesnya itu lhooo... bikin serba salah, mau posisi apapun si mules masih kerasa. Dan rasanya bukan hanya diperut tapi menjalar ke punggung dan pinggang. Ampuuun...

Akupun minta diusap bagian punggungku, tapi kata orang tua gak boleh pijit bagian pinggang... katanya nanti takut kena muka jadi jelek ( entah aku lupa lagi mitosnya gimana). Ah, akupun gak mau ambil pusing ku iyain aja, mau searching di mbah google soal begituan juga males...

Akhirnya maghrib tiba. saat mulesnya berhenti aku langsung kekamar mandi untuk berusaha sholat maghrib. Saat rakaat pertama kedua sih masih kuat. nah dirakaat ketiga langsung deh dateng tuh mules, pas bangun dari sujud pun udah gak kuat sampai gemeteran. Untungnya masih bisa selesai sholat maghribnya.

Usai Sholat maghrib, selang beberapa menit aku niatin ke bidan. Pergi ke bidan menggunakan motor, posisiku nyempong,  Bapaku yang ngendarain, dan ibuku duduk dibelakang buat jagain aku (kebetulan kami memang ramping-ramping jadi muat). Sedangkan mertuaku nanti nyusul dijemput bapa sambil ambil tas perlengkapan buat nginep di bidan.

Oh iya, kenapa pakai motor?
Selain karena memang gak punya mobil, kata ortuku sih kalau naik motor juga bisa bikin cepet keluar baby-nya, karena kegerak-gerak gitu, hihi... nah kalau pulangnya gak boleh mending pake mobil biar gak ngilu bekas lahiran...

Sampai di bidan udah adzan Isya'. kebetulan ada asisten bidan, namanya teh Ulfa. Ini asisten tapi menurut aku tangannya itu udah kaya bidan beneran, gak kaku beberapa kali cek sama bidan ini. Biasanya sama asisten bidan karena bidannya sedang praktek di puskesmas atau polides. Kebetulan bidan desa.

Akupun diperiksa lagi. Cek pembukaan yang super gak nyaman itu! Ugh...! (lagi-lagi...)

Bidan bilang udah pembukaan 8. Haah... lega... jadi gak perlu nunggu lama-lama... sekitar setengah jam kemudian pecah ketuban (entah dipecahin atau gimana), tiba-tiba anget deeeh... disuruh ngeden, tapi jangan dipaksa juga. Ngeden saat kontraksi datang. Posisi badan agak miring ke kiri sambil nekuk kaki dan kepala lihat perut... 

Atur nafas, tapi jangan panjang-panjang... hah hoh hah hoh kaya kepedesan. Semua udah ditururin, etapi...

Itu tangan bu bidan main masuk aja ke miss-V, haduh langsung kaget aku, dan reflek pahaku mau nutup. Aku langsung dimarahin sama ibuku, dan bilang kasihan adeknya. Adeknya mau diambil. Duh bener-bener deh, aku sensitif banget sama beginiaaan...

Karena kegagahanku itu, yang selalu reflek. Maka bu bidanpun terpaksa menggunting miss-V ku. Huhu... Untungnya gak berasa sakit, cekrek aja...kaya gunting benda lain.

Akhirnya dedenya lahir sekitar jam 20.00... legaaa.... eitss... tunggu dulu masih ada Pe-eR nih... robekan belum dijahit! Ugh...!

Oke-oke aku ngerti musti jahit, ya? Hah, jahit?! Kebayang ngilu-ngilu gimana gitu...

Bu Bidannya baik banget, mau jahit, mau nusukin pake bilang-bilang lagi... haduuuh aku jadi parno banget. belum ditusukin aku udah ngejerit ketakutan. Dan bubidannya itu, entah gak berani atau gimana tuh jarum gak ditusukin juga, malah nunggu aku tenang. Padahal mau bisa tenang gimana toh bidannya pake ngomong mau di jahit nya, kan jadi kebayang... Heu...

Lumayan lama nunggu aku tenang (gak tenang juga), akhirnya bidan nyerah telpon bidan lain yang katanya lebih senior. Dateng deh tak lama kemudian. Bidannya pakai kerudung, usianya agak lebih tua dari bidan yang pertama. Tak banyak omong, dia langsung 'main obras' saja miss-V ku. Akupun jerit-jerit... ngomel dalam bahasa Sunda, bukan apa-apa... karena biusnya udah abis otomatis kerasaaa banget...(kalau yang pertama jerit-jerit karena parno duluan)!

Selesai dijahitpun sekitar pukul 22.00 entah 23.00 pokoknya lama banget deh proses jahitnya gara-gara parno itu. Padahal ngelahirinnya kehitung cepet.

Habis dijahit, kumpul deh keluarga, ternyata ada orang lain juga disana yakni orang kepercayaan bidan buat nganterin pasien. Kebetulan di bidan ini disediain mobil buat anter psien usai melahirkan. Kebetulan ortuku juga kenal, karena kami masih sekampung. Malu juga sih, teriak-teriak kedengeran dari jauh. Aiiih... untung bukan ucapan kotor dan kasar yang keluar. Hihi...

Alhamdulillah ya... akhirnya, di malam Rabu tgl 29 November 2011, juga bertepatan tgl 3 Muharram, bayi perempuanku lahir (yippi... sesuai keinginanku, karena semua ponakan cowo) sehat, BB 2600gr, panjang 47cm, normal gak ada kekurangan apapun, biarpun emaknya kesakitan tapi pas udah lahir excited banget. Kadang gak percaya juga kalau aku udah lewatin masa melahirkan, dan itu... bayiku!

Namanya udah kusiapkan, Farihah Yumna Batrisyia dipanggil Yumna... :)

sesaat setelah lahir

kalau gak pake bedong


Sayangnya gak ada proses IMD yang mana dede bayi langsung tengkurap di dada ibu biar kulitnya merasakan kehangatan kulit ibu lalu suruh cari sendiri putting ibu. Disini, bayi langsung dibersihkan, aku juga langsung dibersihkan dan ganti baju. Dan bayi yang sudah rapi terbungkus dateng deh buat disusuin. Hmmm...

Akhirnya 3 tahun sudah berlalu, kini anakku menginjak usia 3 tahun lebih. Moment yang penuh rasa!

kini anakku udah gede... 3 tahun lebih.


Sekarang tinggal menunggu proses persalinan detun yang kedua nih. Jadi dagdigdug juga, semoga gak jerat-jerit dan parno lagi dan bidannya bisa lebih sabar... Aamiin...




You Might Also Like

4 komentar

  1. ah, berarti ga jauh2 amat jarak kita lahirannya mba ;).. Cuma kmrn itu aku sengaja cesar dari awal :D... Jd jujur aja, gmn skitnya lahiran aku ga tau ;p... Org bilang kalo cesar sakitnya pas obat bius udh abis...tp mungkin krn obat dokter juga udh makin canggih ya, aku 2 hari diinfus ama pereda sakit, jd pas 2 hari stlh lahiran, ya sakitnya juga udh amat sngat ga kerasa...

    Tapi ttp sih, walopun lahiran skr udh ga sakit, cukuplah ya 1 anak saja :D...ga tertarik lg aku lahiran :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh deketan ya...? ayoooo nambah, hihi *racuuun...
      Kalau aku malah sekarang mau lahiran... :)

      Delete
  2. heuheuu sis aku bacanya jadi ikutan ngilu....
    soalnya saya masih gadis nih, hehehehe
    itulah istimewanya wanita ya sis, melahirkan, punya anak.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah... maaf... sis -_-'
      Kebetulan aku ini orangnya sensitif banget dan kaku untuk bagian perut ke bawah, jadi parno duluan sebelum di urus bidan, heee... beneran deh. Mungkin kalau yyang lain gak bakalan se-lebay aku... :)

      Delete

Silahkan berkomentar dengan baik, sopan dan boleh sedikit bercanda tanpa keterlaluan, ya. No Spam No Iklan.

There was an error in this gadget

Popular Posts

Flickr Images