Cerita Dibalik Kelahiran Anak ke-2

Friday, May 08, 2015

Alhamdulillah... akhirnya setelah bermalas-malas buka blog sendiri buat nulis, dipaksain aja buat nulis. Kasihan kalau blog ini musti terbengkalai, hehe...

Oke kali ini aku ingin berbagi kisah yang penuh keseruan bagi aku sendiri tentunya! Melewati hari yang penuh perjuangan dan tak kalah sakit... namun manis diakhir dan penuh kebahagiaan... :)

Ini adalah kehamilan keduaku. Hpl tanggal 13 April. Saat itu tanggal 1 April sekitar jam 1.30, aku yang bobo bareng Yumna anak sulungku, merasa kurng nyaman. Kok kayaknya ada tetes-tetes air gitu, kayak pipis ditahan banget, padahal gak pengen pipis banget.

Langsung deh aku ke kamar mandi, dan.... baru aja nyampe, air deras udah mengalir gitu aja. Warnanya bening gak bau ompol... tapi udah gitu
, bawaanku kalau ke kamar mandi pasti pengen pipis... dan pipis deeeh, hihi...

Akupun ganti pake rok dan pake pembalut biar gak netes-netes, takut...
Chat suami via WA, biar tahu (kami LDR)
Bangunin ibu yang lagi tidur, bilang kalau tadi ketuban udah keluar. Tapi kata ibu nanti aja katanya. Aku turutin dulu deh, mungkin ibu dikiranya kaya gini sama kaya biasa. Padahal aku udah bilangin, setahu aku ketuban pecah duluan harus buru-buru ke bidan.

Jam 2 pagi, masih ngerasain tetes-tetes, ngerasa curiga bakal keluar lagi, buru-buru deh ke kamar mandi... dan benar aja, keluar lagi. Tanpa pikir panjang, akupun bilang ke ibu , udah sekarang aja deh, yakin yang gini tuh harus cepet ditangani.

Ibuku juga gak banyak ngomong lagi. Akupun meluncur sama bapakku pake motor, ibuku jagain Yumna, dan nanti nyusul. Suami juga udah hubungi mertua biar datang.

Sampai di bidan yang jadi langganan cek kehamilan pada trimester akhir (soalnya pindah domisili), ketemu sama asistennya 2 orang.  

Aku bilang kalau ketuban udah pecah duluan. Terus kata salah satunya coba periksa pembukaan dulu.
Soalnya kalau pembukaannya dibawah 4 maka harus dirujuk ke UGD. Dan lagi kalaupun sudah 4 maka di  rumah bersalin tersebut akan diberi tindakan induksi.

Wow, emejing bingittt.... !!(huhuhu... nangis dalem ati saking takutnya, katanya sakitnya amit-amit... )


Suruh cek pembukaan. Ouch!

Pas mau pembukaan, ketuban keluar lagi, duuh gak enak...

Nah ini yang aku gak seneng banget!
Tiap di cek aku pasti kaku dan pantat sering ngangkat. Susah banget.
Dan yang bikin sebal itu, tuh asisten kaya gak usaha banget gitu buat pembukaan, aku tegang dikit eh udah nyerah aja, bilang ya udah dirujuk aja katanya...

Udah putus asa banget... aku udah kepikiran apa musti cesar? Plisss... itu biaya gak sedikiiittt...

Datanglah aku ke RS bagian UGD (yaiyalah jam segini gitu...).
Ketemu sama yang jaga, kasih rujukan. Eh dibilang penuh katanya inkubatornya (emang lagi musim melahirkan kayanya...). Iseng-iseng saya tanya kalau di operasi itu gimana?
Eh ternyata tetep di periksa pembukaan! Baru tahu aku, ckckck...

Oke, kita balik dulu... ke... kemana ya...?
Kerumah kakak dulu! Jemput mama juga, ngumpul disana sambil 'badami' alias rempugan keluarga membahas ini.

Aku bilang deh, kita ke bidan Erna! Bu Bidan yang nolong waktu lahiran anak pertama.
Oke kita kesana sama ibu, kebetulan ibu kenal sama bu bidannya.

Habis subuh kami sampai kesana. Waaah... bu bidan udah tahu karakter aku gimana, pasti bikin ngos-ngosan pas cek pembukaan. Dibantu bidan muda yang kerja disana, namanya Nita, aku panggil teh Nita aja, karena umurnya masih sangat muda dan jauh lebih muda dari aku.

Awalnya sama bu bidan, dan eiiits... agak susah juga... dan ternyata, teh Nita pengen coba ngecek. Nah awalnya aku juga 'ngejet' kaya biasa, dipegangin sama ceu enur (yang suka bantu-bantu bu bidan) pada bagian kaki biar diem, tetep gak bisa, tapi teh Nita ini gak nyerah, aku juga coba rileks (yang biasanya juga gagal), nah dicoba lagi, tapi kali ini tanganku yang coba nahan kakiku biar gak nutup. Dan... berhasil! walau masih perlu usaha teh Nita-nya..

Dan ternyata baru pembukaan 2, lhoooo!
Tapi sama bu bidan gak disuruh dirujuk ke UGD sama sekali!

Sebenarnya beberapa menit setelah ketuban pecah agak kerasa sakit-sakit  mules dikit, tapi diiikiiit banget, ajadi masih bisa jalan dan kaya kontraksi palsu , malah lebih gak kerasa mungkin dibanding waktu dapet kontraksi palsu kemarin-kemarin.

Lalu sama bidan muda, disuruh dilakukan perangsangan biar mules, tapi bukan pake obat lho ya... ada triknya pokoknya. Nunggu 4 jam lagi buat lihat pembukaan, takutnya gak maju.

Dan aku masih dengan teknik rangsangan mules tadi (mungkin biar bayinya kedorong juga kali, ya...), menunggu waktu yang kerasa lama banget. Gak boleh turun atau jalan, bahkan gak boleh bangun. hanya boleh tidur menghadap kiri. Tapi, sesekali boleh ngadep kanan kalau pegel, kok. Gak lupa sambil sarapan juga, biar gak lemes. Untungnya aku memang lagi suka banyak makan entah itu bubur atau roti langsung hap kumakan!

Jam 9 lebih, di cek pembukaan... dan baru pembukaan 3!
Duuuh... jadi khawatir juga, kok cma naik 1? Kebayang dong keselnya...?

Tapi kata bidan muda bilang bagus kalau ada perubahan walau dikit, sambil dicek jantung dede-nya dan alhamdulilah masih normal (makanya berani tangani, gak kaya bidan yang pertama itu tuuuh).

Makin kerasa aja mulesnya, tapi masih bisa ngobrol sih...
Aku diminta kasih tahu jarak waktu saat merasa mules. Awalnya 7-11 menit (berubah-ubah), lalu perasaan udah 4-5 menit sekali tapi belum begitu mules banget...
Eh tapi lama-lama makin mules aja, sampe gak bisa jawab pertanyaan bidan saat ngobrol.

Jam 13 lebih waktunya cek lagi. Aku bilang udah sakit mulesnya, tapi baru pembukaan 5 (kalau gak salah,ya...duuuh lupa pokoknya masih lama).

Kalau lahir tanpa ketuban pecah duluan lebih gak kerasa, karena... saat pembukaan kita bisa jalan-jalan, itu membantu pembukaan. Nah kalau kaya aku gini sama sekali gak boleh, dan harus merasakan mulesnya itu, biar pembukaan semakin cepat!

Nah, lama-lama mulesnya itu makin menjadi, untungnya ada yang selalu mijitin punggungku selain ibuku, ibu mertua dan ceu enur. Meskipun sakit masih kerasa, seenggaknya agak teralihkan rasa.

Dan makin lama makin menjadi sekitar jam 14 kurang udah mulai mules tingkat tinggi. Duh... gak ketahan pokoknya. Tiap datang mules, mengerang saking gak kuat tapi masih bisa sambil berdzikir... Lama-lama gak kuat...

Lalu dicek lagi, ternyata 8 (sejam aja naiknya drastis)
Beberapa menit kemudian...

"duh... mama... teu kuat... hoyong ngaheujeun...(ma, gak kuat, pengen ngeden...)"
"tong diheujeunkeun teh, teu acan waktos mah (jangan ngeden teh, kalau bukan waktunya)", kata bidan
ibu juga menimpali,"tong waka simpen tanaga jang engke...(jangan dulu, simpen tenaga buat nanti)"

"atuh mama da teu kuat...(udah gak kuat dong...)" Langsung aja aku ngeden....
Ibu panik mewanti-wanti jangan ngeden.

Kebayang kan udah mules banget gak boleh ngeden? Lagipula yang didalem perut yang kayanya ngajak gitu, aku sendiri gak bisa diem nahan ngeden.

"teh (bidan), ieu jiga nolol...oroook..."
Langsung bidan (muda) datang lihat.Mana Bidan Erna belum pulang dari tugasnya lagi. Dan ternyata muncul bidan Ika, bidan yang kata ibu lebih senior dari bidan Erna. Dan dia dulu nolong persalinan Yumna juga, tapi bagian jahit... (awww)

Lega deh ada bidan seniornya, ternyata memang udah dipesan bidan Erna buat menggantikan.

Dibilang posisiku belum bener padahal serasa udah pas posisi aku tuh, masih aja salah. Dan masalah (lagi-lagi) adalah aku yang gak bisa diem terutama kaki dan pantat, maka dipeganglah oleh beberapa orang, ada ceu enur, bidan nita,  dan kakak (yang menggantikan ibu yang gak kuat tenaganya).

Dan...jam 14.20, meluncurlah anakku ke dunia (ke kasur bu bidan tepatnya :P)! Rasa syukur alhamdulillah berkali-kali terucap dari mulutku, sungguh senang melihatnya... benar-benar merasa "wah' sekali. Dan alhamdulillah tanpa jahitan... :)

Inilah putriku,  Farhah Hasya Nafilah, lahir dengan bb 2600gr dan panjang 48cm, tanpa kekurangan apapun, alhamdulillah...




Pertanyaan buatku:

-Mengapa gak dari awal ke bidan Erna?
Karena malu saat lahiran pertama, memalukan jerit-jerit pas jahit... pokoknya malu-maluin. Tapi harusnya kesana karena bidannya kenal ibu dan udah tahu karakter aku gimana pas cek pembukaan atau lahiran.

-Mengapa gak cek ke bidan Erna?
Karena aku pindahan jadi cek pas trimester akhir, nah oleh karena kandungan awalnya lemah, maka tertarik cek di bidan L*** yang ada fasilitas USG-nya, tadinya mau coba bersalin disana banyak yang bilang bagus, tapi toh gitu yang didapat aku. Tapi hikmahnya jadi lebih murah biaya persalinannya... (yipppiie..)


Ucapan terima kasih:
-Tentunya kepada Allah SWT yang telah melancarkan persalinanku dengan banyak cerita...:)
-Suami yang ikut do'a dan bantu dari jauh.
-Keluarga yang bantu, ibu, bapak, ibu mertua, kakak... semua deh...
-tentunya Bidan Nita yang begitu sabar, walau masih muda... saya salut banget dengan kinerjanya.
-bidan Erna, walaupun gak nangani karena ada hal penting, tapi udah ngerti gimana karakter aku.
-bidan Ika, tentunya ini yang nangani persalinanku... :)

Dan terima kasih juga mau baca tulisan ini!

You Might Also Like

8 komentar

  1. semoga farhah jadi anak sholeh :) saya udah lupa rasanya lahiran heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... oh iya anakku perempuan mak, hihi lupa gak dicantumin (sekarang dah diedit biar ketahuan anak cewek^^), makasih ya mak... ayooo bikin lagi! hihi...

      Delete
  2. Wahhh seru banget ya mak meski udah anak kedua, sayah baru rencana lagi nih tapi masi maju mundur cantik krn yg pertama baru ultah 2th minggu lalu hehe...semoga dedenya sehat selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiiih... ayo mak... banyak kok yg jaraknya gak terlalu jauh... hihi... tapi bagusan agak jauh mak, biar gak terlalu puyeng...:)

      Delete
  3. alhamdulillah...akhirnya. selamat ya mbk....semoga jadi anak sholeh^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, alhamdulillah.... makasih ya mbak... aamiin do'anya, moga sholehah (anakku cewe mbak, hehe)

      Delete
  4. selamat ya mak semoga anaknya sehat dan sholeh aminnnn

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik, sopan dan boleh sedikit bercanda tanpa keterlaluan, ya. No Spam No Iklan.

There was an error in this gadget

Popular Posts

Flickr Images