Supermarket atau Pasar, ya?

Tuesday, April 19, 2016

Photo by Brooke Cagle (unsplash.com)


Hayooo siapa yang suka belanja? Kalau udah dapet uang buat belanja di supermarket tuh rasanya bikin seger, ya... karena bisa bikin cuci mata juga lihat barang-barang yang mungkin bisa jadi wishlist. Tapi kalau ke Pasar gimana? Kalau buat saya bikin seneng juga walau agak capek, karena bisa lihat banyak jajanan, hehe... Tapi awas jangan kalap ya!

Sebenarnya baik belanja di supermarket ataupun di warung/pasar tradisional, ada sisi positif dan negatif dari kedua tempat belanja itu. Apa saja, sih? Saya coba rangkumkan menurut pemikiran dan pengalaman saya sendiri.

Supermarket/Minimarket/Hypermarket

Kelebihan:

  • Tempat lebih nyaman
  • Lebih bebas dalam memilih barang yang diperlukan
  • Bisa sambil larak lirik produk yang sebenarnya bukan yang akan dibeli 
  • Harga bisa jauh lebih murah saat ada diskon
  • Untuk jenis-jenis barang dagangan biasanya sudah diklasifikasikan sehingga tidak membingungkan mencari jenis barang yang dicari

Kekurangan:

  • Tidak ada rasa kekeluargaan antara pelanggan dan penjual.
  • Untuk produk sayur dan daging/ayam/ikan kurang segar.
  • Tidak bisa menawar (buat yang suka nawar, hihi)
  • Harga produk biasanya lebih mahal

Pasar Tradisional

Kelebihan:  

  • Produk sayur dan daging/ikan/ayam lebih segar 
  • Harga biasanya lebih murah
  • Jika sudah jadi pelanggan biasanya dapat harga bagus atau dapat hadiah di saat jelang lebaran
  • Bisa nawar (jangan sadis juga ya nawarnya, kalau saya nawar biasanya kalau harganya memang gak biasa itu juga jangan maksa yaa... hehe)
Kekurangan:

  • Tidak bisa memilih barang yang diinginkan, kalau tanya-tanya detil expired, halal gak-nya, komposisinya takut bikin gedeg pedagang juga, hehe..
  • Gak bisa lama-lama lihat produk, malu! Nanti dikira pengutil, hihi ( tergantung yang jual juga sih )
  • Untuk pasar tradisional yang belum modern, biasanya becek.
  • Untuk pasar tradisional yang belum tertata bikin bingung beli barang ini itu dimana. Biasanya dalam satu area isinya campur-campur, tapi terkadang di satu area ada yang tidak menyediakan apa yang kita butuh, musti keliling deh... (mending tanya pedagang aja deh)
  • Kalau gak tahu harga kadang suka dimahalin (pengalaman, makanya di pasar tradisional udah lumrah dengan tawar-menawar, mungkin karena pembeli banyak yang suka nawar juga jadi ditinggiin dulu, hehe)
  • Kebanyakan yang saya lihat timbangannya mencurigakan, biasanya di tempat besi-besi itu pasti aja dikasih besi ukuran beratnya, gak pernah kosong jadi gak tahu kalau kosong berada di titik nol. (Saya sendiri gak tahu kalau yang di supermarket gimana).
Baru segitu sih yang saya pikir, mungkin ada yang bisa nambahin? ^^

Jadi lebih suka yang mana?

Kalau saya sih imbang saja sesuai kebutuhan kantong. Saya bukan orang kaya, manusiawi mencari harga murah.  Tapi meskipun mencari harga murah juga, tetap harus tahu aturan, yaa... menawar sewajarnya dan jangan keukeuh, kasihan juga kalau nawarnya sadis sama pedagang kecil. Kalau nawarpun dilihat juga, kalau penjualnya udah kasih murah gak usah ditawar deh... jadi sebelum membeli ada baiknya tahu harga dulu ya.

Cukup perbandingan supermarket dan pasar dulu aja ya.

Kalau kamu suka yang mana?

You Might Also Like

11 komentar

  1. Saya masih setia belanja di pasar mba hehhe wlw kondisi becek tp sll dpt pelajaran tiap belanja rasa empati bwt beli dagangan sll muncul pulang2 baru ngeh yg penting kagak kebeli hahaha klo ke supermaket harganya jauh sx mba ini mah saya mereun y yg pgn hemat xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya cari yang murah aja, hehe... terkadang harga di swalayan lebih murah juga kok... Saya juga tiap 2 kali seminggu ke pasar :)

      Delete
  2. Saya juga belanja sesuai kebutuhan. Kadang ada barang yg susah sy dapatkan di pasar tradisional jadi beli di supermarket. Tapi lebih sering belanja di pasar sih :D

    ReplyDelete
  3. Duh iya saya juga suka mikir kayak gini. Mau bantu ekonomi lokal, tapi dienggak-enggak supermarket emang nyaman banget sih. Kayak misalnya kalo saya beli telur di warung deket rumah atau di pasar, yg milihin telurnya si tukang jualannya. Telur yang dipilih yang kotor-kotor, padahal saya pengen yang bersih-bersih biar gak repot nyucinya :D udah dipesenin pilihin yang bersih, tetep aja dipilih yang kotor. Eugh sebel. Heuheuheu. Tapi belanja di supermarket males juga karena pengen segala macem dibeli hahaha abis segala ada :D halah gimana ini teh wkwkwkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi imbang saja, sekali-kali ke pasar dan sekali-kali ke warung atau pasar. Walaupun kesannya ke supermarket itu bantu orang kaya, tapi seenggaknya mereka memberi lapangan kerja juga buat anak muda yang belum bermodal :)

      Delete
  4. kalau aku jujur suka ke mall mbak...tetapi terkadang juga ke pasar tradisional juga..ya biar adil. kasian juga pedagang tradisional, mereka kan juga butuh makan juga. kalau pasar tradisional meski tak sebersih mall tetapi harganya lebih murah.

    ReplyDelete
  5. kalau aku tergantung mba, kalau sayur ikan ke pasar tradisional. Tapi kalau barang keluaran pabrik biasanya supermarket. hehe

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik, sopan dan boleh sedikit bercanda tanpa keterlaluan, ya. No Spam No Iklan.

There was an error in this gadget

Popular Posts

Flickr Images