Saat Ruam Popok Terjadi pada Anak Saya

Tuesday, September 13, 2016

Beberapa hari ini saya cukup repot dengan apa yang dialami anak bungsu saya, yakni ruam popok. Rasanya campur aduk antara capek dan kesal karena si ruam bikin stress ibunya, selalu muncul tapi lama hilangnya, dan kasihan lihat si anak yang rewel dan malah gak mau dicebokin karena mungkin rasa perih saat disentuh dan dibersihkan.


Penyebabnya sih saya gak begitu yakin. Ada 2 penyebab yang saya amati. Mungkin karena memakai popok sekali pakai yang bikin iritasi atau pengaruh obat yang sedang dikonsumsi anak saya. 

Jujur saja, sebulan yang lalu saya tergiur dengan suatu promo di sebuah minimarket terkenal, dengan promo beli 1 gratis 1. Saya langsung serbu promo itu, mengingat selama ini gonta-ganti popok gak masalah di kulit anak saya. Malah saya kasih popok yang harganya menengah kadang bocor ditengah jalan. Biasanya anak saya juga memakai pospak dari brand dengan harga terjangkau. Maka saya mantap untuk membeli popok itu.

Awal pemakaian sampai mau ke akhir bulan kulitnya baik-baik saja. Nah, menjelang akhir bulan, ruam itu muncul. Saya masih bertanya-tanya, kok baru sekarang si ruam muncul? padahal sudah habis 3 bag isi 20, dan saat bag ke-4 dipakai barulah ruam itu datang.

Lalu, saya berpikir mungkin obat yang dikonsumsi anak saya menimbulkan efek samping seperti itu. Ya, saya sendiri tidak begitu paham alasan sebenarnya. Dua alasan tadi hanya pendapat saya.

Awalnya sih saya gak begitu ngeh kalau itu adalah ruam. Pertamanya pas cebok, sebelum muncul bintik-bintik atau beruntus kok perasaan keset ya tiap cebok. Jadi bikin cepet nyebokin, gak licin kaya abis pipis gitu, berasa udah dipakein sabun.

Lama-lama, muncul beruntus mirip biang keringat. agak khawatir juga. Tapi saya tetep pakein pospak yang bag ke -4 tadi. Dan ternyata besoknya malah tambah parah, padahal saya kasihkan krim juga.
Sayapun memutuskan mengganti merk pospaknya.

Akhirnya saya putuskan untuk mengangin-anginkan dulu sebelum dipakein popok. Duuuh, pas lihat ruam dibagian kemaluan sampai bokongnya itu, hati saya dug-dug serrr... Sediiih deh. Apalagi pas tetangga lihat dan pada kepo tanya ini itu, ada yang ngasih saran, secara baik-baik. Ada juga yang ngasih saran tapi kok rada nyelekit ya... ada juga yang minta popok sisa yang udah gak dipake, hehe.

Sebenarnya dari semua saran yang saya dapet dari tetangga, semuanya itu sudah saya tahu. Resiko ruam dll. Tapi karena berkaca dari kakaknya yang gak pernah ruam meski gak pake krim diaper sebelum pake pospak, gak pernah ruam juga meski baju-bajunya gak pake detergent khusus bayi maka saya coba saja.

Iya saya tahu, kalau pake pospak itu bagusnya 4 jam sekali, pakein krim, pake clodi lebih bagus, pake clodi gak boleh cuci sembarangan, ada detergen khususnya, beli pospak jangn sembarangan juga, yang mahalan dikit lah, gak boleh ini gak boleh itu, saya ngerti. Tapi kadang ada alasan tertentu saya melanggar aturan-aturan itu. Dan saya paham, saya salah. Udah saya mah senyumin dan iya-iyain aja pas tetangga bilang gitu daripada jadinya debat. 

Eh malah curhat

Akhirnya, saya lepas pospak dari dia bangun pagi sampai mau jemput kakaknya ke sekolah. Saya angin-anginkan dulu biar tidak lembab. Sebelum pakai pospak saya pakein krim dulu. Saya pakai krim yang mengandung zinc dari Zwitsal.
Dan alhamdulillah ruamnya mengering, dan sekarang sudah mulai hilang merahnya. Sekarang tinggal ganti kulit saja. Alhamdulillaaah... apalagi sekarang saya lepas pospaknya dari bangun tidur sampai sudah mandi sore, saya masih pakai pospak pas menjelang malam sampai pagi , karena saat itu cuaca mulai dingin. Kasihan  kalau harus cebok dan ompol malam hari. Apalagi jika mengompol dalam posisi tidur, pasti kena badan pula. 

Tips buat yang bayinya ruam:

  • Bersihkan sesegera mungkin jika bayi sudah pup atau pipis dicelana kain, kalau masih pakai pospak bersihkan segera setelah pup atau pipisnya sudah penuh.
  • Angin-anginkanlah dulu ketika sudah diceboki dan sebelum memakai celana lagi.
  • Seringlah ganti pospak
  • Jika bisa lepas saja pospak dan ganti dulu dengan popok atau celana kain. Terbukti cepat kering ruamnya.
  • Jangan lupa oleskan krim yang mengandung zinc seperti produk Zwitsal (bukan promo, yang saya pakai sih itu) atau ada beberapa merk lain.
  • Tentunya ini yang paling penting banyak-banyak berdo'a meminta kesembuhan dari yang Maha Menyembuhkan
  • Kalau belum sembuh juga, coba periksakan ke dokter.
Harus diingat, dalam pemulihannya memakan waktu cukup lama, jadi harap sabar ya para orang tua.





You Might Also Like

2 komentar

  1. Iya mba mesti kering pisan sebelum pakein lagi popoknya atau diapernya biar ga lembab klo anakku gitu

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik, sopan dan boleh sedikit bercanda tanpa keterlaluan, ya. No Spam No Iklan.

There was an error in this gadget

Popular Posts

Flickr Images