Pojok Anak: Menyapih di usia 2 tahun

Wednesday, February 18, 2015



Siang yang cerah ditemani si kecil dan adek utun yang ada diperut, sungguh nikmat buat aku. Kesempatan ini aku pakai untuk menulis pengalaman aku menyapih Yumna, anak sulungku dari ASI.

Sebenarnya sudah lama sekali, sekitar setahun yang lalu tepat Desember 2013 beberapa hari usai genap 2 tahun usianya.

ASI ekslklusif selama 6 bulan lalu dilanjutkan sampai usia 2 tahun akhirnya sampai juga. Tinggal dagdigdug
masa penyapihan datang. Sering denger dari sana sini kalau begitu sulit, harus ada syarat ini itu, pake makanan yang dikasih do'a dari orang yang bisa lah, atau dititipin ke orang yang bisa. Pokoknya bikin aku sempet parno, gimana menghadapinya.


sumber gambar



Namun, the show must
go on..., harus dijalanin juga biar berat-berat juga!

Sebenarnya jauh jauh hari aku udah latih pake sufor, aku pakai susu Anmum Essential karena tertarik dengan rendah gula. Tentunya disaat usianya sudah lebih dari setahun, dan sudah bisa konsumsi makanan pendamping ya...

Tapi... udah cape-cape beliin, susyaaaah banget ngabisin. Kebetulan aku beli yang kaleng, dan harusnya jangan dulu ya... mending yang kecil dulu.

Oke, aku stop kasih sufor. Itupun ia konsumsi dikit banget!gak sampe setengah gelas.

Selang beberapa bulan aku coba kasih lagi buat latihan pakai dot. Aku kasih yang lumayan terjangkau harganya yakni susu Frisian flag. kebetulan anakku seneng susu UHT rasa coklat, maka aku pilih itu karena ada rasa coklatnya dan harganya ramah... heee

Ternyata hasilnya masih susah sekali. Oke berhenti lagi deh pemberiannya. Aku gak berani beli lagi, Meskipun sempet denger dari kakak bahwa saudara dari suaminya ada yang anaknya jadi gak seneng susu sama sekali habis lepas ASI! Nah bikin takut juga kaaan, padahal suamiku (tentunya aku juga)  tuh bener-bener pengen anakku rajin minum susu biar sehat!

Milad Yumnapun datang, tak lupa kasih do'a yang terbaik untuk anakku. Dan tentunya mulai mikir keras dan harus langsung praktek!

perayaan sederhana milad Yumna ke-2 sebagai tanda siap menuju penyapihan



Esoknya aku langsung melancarkan aksiku menyapih. Tanpa bantuan orang tua yang biasa jadi panutan, ustadz, dukun beranak atau apalah yang biasa orang lain dengan teknik jaman dulu lakukan.

Hari pertama, Yumna agak gelisah pengen nyusu. Tapi aku selalu bilang kedia, "Yumna kan udah gede, jadi gak boleh nenen..." sambil dikasih susu dot. Kalau sudah benar-benar ngantuk baru dia mau, mungkin karena daripada gak ada. Yang penting bisa nyedot sambil tertidur... :)

Hari kedua masih rewel, begitu juga hari ketiga. Dan alhamdulillah hari keempat ia sudah lupa dengan ASI. Terbilang cepat kan, ya?

Kuncinya, tetep jangan dikasih walaupun si anak rewel meminta-minta. Kalau misal dikasih karena kasihan, esoknya dia pasti pakai jurus yang sama kalau mau ASI. Bukannya gak tega, tapi ingat niat awal kita adalah untuk menyapih biar kedepannya gak 'ngegantung' terus.

Mungkin tiap anak berbeda, kebetulan anakku yang sulung ini memang tipe anak yang kalau menyusu sering dan banyak tapi  tidak pernah menggigit. Entah kenapa, dia seperti ngerti banget. Sempat saat giginya tumbuh pertama kali, ia gigit, tapi karena aku kesakitan dan beri syarat gak boleh gigit puting mamanya, anakku jadi gak pernah gigit. Tiap gatel giginya pasti dia berhenti nyedot dulu lalu lepas, dan mengigit-gigit sendiri.

Bersyukur banget aku dikasih anak yang gak bikin emaknya puyeng saat nyapih, maupun menyusui, padahal sebelum lahiran anak pertama aku udah sedia nipple yang buat payudara, takut lecet gara-gara gigitan sikecil. Mungkin dia ngerti, karena ibunya hidup merantau jauh dari saudara dan orang tua kali ya...? heee

Semoga saja adek utun yang sedang kukandung ini bisa seperti kakaknya atau lebih bagus lagi, biar gak puyeng... hehe





You Might Also Like

4 komentar

  1. Alhamdulillah sudah selesai tugas menyusui anak sampai 2 tahun ya Mak. Btw, beda berapa bulan sama adiknya Mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, alhamdulillah... bedanya 3,5 tahunan kalau sesuai hpl, bulan april nanti...:)

      Delete
  2. betul tuh mak kalu uda niat mau menyapih jangan setengah - setengah
    tega gak tega ya harus tega hehe
    Masa Kehamilan

    ReplyDelete
    Replies
    1. tentuuu... kalau setengah-setengah nanti si anak pakai jurus yg sama biar dikasih... :)

      Delete

Silahkan berkomentar dengan baik, sopan dan boleh sedikit bercanda tanpa keterlaluan, ya. No Spam No Iklan.

There was an error in this gadget

Popular Posts

Flickr Images