Pengalaman Dikecewain Promo

Monday, March 07, 2016


"Promooo... oh... promoo... Alhamdulillah..."

Mungkin itu gambaran kalau saya nemu promo ditiap belanja  di supermarket, minimarket atau hypermarket. Biasanya sih, di mini/super/hypermarket sering mengeluarkan atau menerbitkan katalog yang isinya promo per periode. Entah harian yang biasanya 3 hari, mingguan, dwiminggu, bulanan atau menjelang hari spesial.

Siapa sih yang gak bakal ngiler sama promo-promonya? Tapi harus jeli juga karena tak semua harga promo benar-benar murah, bisa jadi dinaikkan dulu tapi jatuhnya malah sama dengan harga normal di tempat lain, hihi. Atau seperti yang sering saya temukan, yaitu harganya dinaikin dulu lalu didiskon, beneran lebih murah tapi padahal turunnya gak seberapa tapi ditulisnya diskon gede-gedean.

Dan akhirnya saya ngalamin juga rasanya dikecewakan oleh satu oknum minimarket. Saya bilang oknum, lha karena selama ini saya sangat puas belanja disana. Tapi ulah oknum ini bikin cukup gereget.

Berawal dari kebutuhan akan popok untuk bayi saya. Saya cari merk Mamy Poko standar yang katanya potongan 10 ribu. Saya dapet  info dari  internet, tepatnya situs katalog online yang isinya beberapa katalog dari beberapa tempat belanja. Saya lihat via hape, dan tulisannya bener-bener enggak jelas.

Saya tanya deh kasirnya supaya jelas, kebetulan ada tulisan juga di raknya potongan 10000, tapi takutnya ada syarat dan ketentuan yang belum saya ketahui. Si kasir lihat, dan mengiyakan, tapi saya ingin yakin. Maka kasir tadi mengecek ke komputer agar terlihat. Daaan, kata si kasir, memang ada potongan katanya. Sayapun ambil 2 pcs. Lumayan juga bisa hemat 20000. Sayapun melanjutkan aksi belanja saya sambil larak-lirik harga.

Pembayaranpun dimulai...

Kasir yang menghitung seorang pemuda. Pas dia cek popok yang tadi saya beli, saya tanya lagi ke abang tadi untuk meyakinkan. Katanya nanti kelihatan pas ditotal. Saya iya aja deh. Dan dramapun dilmulai...
Pas ditotal, lha kok hematnya gak nyampe 20000 ? Saya cuma dapat potongan 10500 dari produk minyak  dan detergent, kalau dapat potongan popok kan hematnya jadi 30.500 rupiah.

Sayapun protes sama kasirnya. Entah pemuda tadi masih junior, seorang wanita (mungkin senior) seperti menghandle komputer kasir pemuda tadi dari pinggir. Diapun bilang harga normal. Saya gak mau kalah, saya bilang tadi sama mbak kasir dicek katanya iya ada potongan. Bahkan si mbak kasir tadi mengiyakan. Lalu kasir yang kelihatan senior ini entah mengecek atau gimana dia seperti  agak sibuk dengan popok dan bilang harga normal. Lha padahal saya lihat promo potongan 10000 itu sampai tanggal 29 Februari sedangkan saya belanja di tanggal 27 Februari.

di struk pembelian gak ada potongan atau tulisan promo


Rasanya kecewaaa... banget serasa dibohongi sekali. Kalau misal itu udah gak berlaku sebaiknya dicopot, atau si kasir bilang dari awal biar gak salah paham. Sebenarnya pengen cancel, tapi suami bilang gak apa-apa aja.

Lalu karena masih uneg-uneg, saya komplain ke fanpagenya minimarket itu, tapi yang jawab sebuah akun lain pelanggan minimarket juga. Dia bilang, kalau potongan itu berupa pulsa jika kita beli maka akan ada potongan senilai 10 ribu.

Ini penampakan katalog yang saya lihat tertanggal 16-29 Februari 2016:

sumber gambar sebelum saya edit (hanya mengcrop dan menambah brush biru)



Dan baru hari ini saya lihat di komputer bahwa potongan itu berupa pulsa. Ini menjelaskan bahwa benar apa yang dijelaskan sama akun facebook tadi.

Tentu jawaban tadi tidak membuat saya senang atau menarik rasa kecewa saya, kenapa?
-- Kalau benar potongan berupa pulsa, kenapa si kasir bilang harga normal aja tanpa mempromokan pulsa tadi? Kan itu hak saya juga.
--Kalau misal alasannya udah nggak berlaku, lha saya lihat jelas sampai tanggal 29 Februari kok. Bener! Di raknya juga masih ditempel tuh tulisan promonya biar kecil juga.
--Kenapa kasir pertama bener bilang ada potongan? Hayooo... komputernya error gimana tuh?

Beberapa hari kemudian saya dapat cerita dari suami, kalau dia barusan abis belanja di minimarket itu lagi. Dia beli mie goreng, di rak ditulis 2.100 tapi pas di kasir harganya jadi 2500. Suami sayapun protes, kenapa dirak harganya gak segitu? Kata si kasir katanya memang belum dicopot harganya udah naik. Suami saya bilang cancel aja, kebiasaan kemarin juga begitu gak sesuai.

Saya dan suami kesal bukan karena harganya, toh beda cuman berapa tapi serasa dibohongi aja. Kalau memang dari awal harga popoknya normal, mungkin saya ambil juga atau biasanya saya ambil merk lain yang harganya miring tapi sebanding atau agak mahal dikit tapi bagus.

Oh iya, sekedar info saya sebenarnya senang sekali belanja di minimarket ini (kecuali cabang yang saya alami kemarin itu) karena pelayanannya yang ramah. Saya senang saat berbelanja di minimarket yang cabangnya berada di Cicalengka daerah saya. Disana saya merasa puas karena, pernah saat saya masuk  selalu disambut dengan ramah bahkan ada tulisan bahwa pelanggan berhak mendapat produk (kalau tidak salah Pocari sweat gratis) jika tak ada pegawai yang menyambut kedatangan calon pembeli.

Lalu, cerita lain dulu saya jarang banget belanja disini, jadi belanja sepentingnya aja, gak peduli ada promo atau enggak. Eh, tiap mau pulang dicegat dulu katanya saya dapet ini atau itu... pernah dapet tissue basah gratis, hand sanitizer gratis dan lain-lain yang saya sendiri gak tahu ada promo. Baik banget gak perlu ditagih-tagih. Lalu kalau beli susu, selalu dijelaskan susu nomor berapa, rasa apa, berapa beratnya, dan merk apa. Kalau popok juga dijelasin merk dan ukurannya. Jadi gak takut salah ambil.

Apa di cabang sini sudah biasa?
Meskipun kita sudah teliti tanya ini itu ternyata kecewa juga.

Hhhh.... sudahlah, semoga ini yang terakhir saya dikecewakan.


You Might Also Like

20 komentar

  1. Iya bener banget nih mak, harus bener-bener teliti kalo soal promo. patiin dulu ke mbaknya dr awal masuk minimarketnya, dan pastiin lagi sebelum mbak kasir ngitung belanjaan kita. Emang diskonnya kadang ngga seberapa sih, cuma perasaan ditipunya ini ya yang susah termaafkan. huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu dia, saya udah pastiin mbak... bahkan saat mau dihitung... hehe

      Delete
  2. Kalau saya sering mak punya pengalaman tak mengenakkan dgn salah satu nama minimarket. Dari yang kasirnya judes, saya minta struk gak mau ngasih, saya paksa eh dia malah ngedumel. Loohh memangnya saya salah ya kalau minta bukti pembayaran..?
    Pernah juga ada promo belanja 45rb dapat hadiah langsung sozzis. Tapii.. saya nggak pernah dapat tuh. Katanya sih satu minimarket itu memang sering kayak gitu dimana-mana.
    Alhamdulillah minimarket dekat rumah baik-baik kasirnya.
    Dah jangan sedih mak, belanja aja di minimarket deket rumahku. Heheheee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah kalau sampai gak ngasih struk itu udah ada indikasi penipuan kayanya... bisa dilaporin tuh mbak.... toh itu memang kewajiban.

      Delete
  3. tapi sbnrnya minimarket yg bandel gini bisa kena sanksi mbak.. sepupuku yg kerja di dept perdagangan bilang gitu kok..makanya dia sering bgt sidak ke toko2 ato minimrket2 bgini... laporin aja kalo nemu yg gitu.. aku juga sebel, malah kalo mama mertuaku yg kena nih, dia bisa ampe tuntas bakal cancel pembelian dan komplain berat kemana2.. kalo ga digituin makin semena2 minimarket bgini -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bener kata temenku juga gitu. Tapi saya jadi tahu mana minimarket yang kebiasaan curang entah sengaja atau gak, mana yang jujur. Saya cuma ta minimarket itu saja yang agak kurang cocok kok, cabang yang lain yang pernah saya kunjungi baik-baik saja.

      Delete
  4. Sering sih.. Makanya aku kalau promo gitu mending nanya dulu ke kasir, setelah jelas, baru deh beli ambil barang nya.. Jadi gak kecewa karena salah paham or merasa di bohongi. Toh udah nanya dulu ke kasir nya.. Alfamart ya ini mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya udah nanya berkali-kali malah... tetep eksekusinya gitu. Bukan alfa mbak... hehe

      Delete
  5. Iih... nyebelin banget ya, padahal kan udah tanya sana sini, ternyata masih aja gak bener

    ReplyDelete
  6. kalo pengalaman saya juga gitu mba, harga yg tertera lebih murah dibading ketika dihitung. mereka bilangnya salah naruh harga, ggemes kan. pdhl udah seneng diskon banyak, mau ditaruh lagi malu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gak salah naruh harga alesannya pasti itu harga lama, belum diganti...

      Delete
  7. Selisih harganya sih gak terlalu besar ya mba.. Tapi keselnya ituuuu...
    Kadang, para pegawai minimarket itu sendiri yang gak teredukasi dengan program promo yang sedang berlangsung. Harusnya store managernya yg berkewajiban untuk mengedukasi bawahannya ya mba klo menurut aku.

    ReplyDelete
  8. saya belum pernah sich, tp semoga enggak. Jadi kita harus teliti ya.hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. teliti pake banget... soalnya saya juga udah teliti masih kecolongan. Kalau bisa ditambah berani, berani cancel... biar bisa jadi semacam pelajaran.

      Delete
  9. Pelajaran buat saya nih untuk hati-hati kalau ada promo.

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik, sopan dan boleh sedikit bercanda tanpa keterlaluan, ya. No Spam No Iklan.

There was an error in this gadget

Popular Posts

Flickr Images