Antara Punya Anak Satu dan Dua

Tuesday, December 01, 2015

Sesekali saya ingin curhat juga tentang kondisi saya dari waktu ke waktu. Misal ya kondisi saya sekarang yang udah punya anak 2 ini.Yup! Udah 2, dan pengennya sih nambah... buahahahaaa...! Tapi satu atau dua aja lagi, hehe ...

ilustrasi Sumber gambar disini


Perubahan benar-benar terjadi dikala saya yang seorang perempuan yang awalnya single, menikah dan punya anak pertama dan kedua. Saat single banyak sekali waktu santai, biarpun saya bekerja, tapi saya masih bisa ketemu teman-teman, main sepulang kerja walaupun cuma makan bakso bareng, silaturahmi ke rumah teman, reuni dengan teman sekolah untuk sekedar makan-makan dan haha hihi...Pokoknya single sebelum nikah itu enaaaak rasanya! Pekerjaan rumah? Namanya masih sama ortu, pekerjaan dibagi dua, malah saya hampir semua dikerjakan mama (thanks ma for all), alhamdulillah mama saya itu gak pernah nyuruh-nyuruh atau ngandelin saya buat tugas rumah, mungkin dia ngerti keadaan saya yang capek habis kerja. Mama saya itu, terlalu rajin buat saya, karena tiap cucian saya walaupun ngegantung dikamar, dia selalu ambil sendiri dan mencucinya (oooh, saya rindu masa-masa seperti itu), padahal saya tidak pernah menyuruhnya. Semua pekerjaan beres saja tanpa menunggu saya mengerjakan.

Menikahlah saya di tahun 2010 akhir, daaan...
masa 'itu' dimulai. Saya dituntut untuk bisa masak.. Ya, memasak adalah hal yang rutin dilakukan oleh seorang istri. Untungnya saya masih bisa mengenal bahan dan bumbu rempah makanan lho. Saya bisa membedakan mana gula, garam, terigu, kanji atau saya juga bisa membedakan mana jahe, lengkuas, atau kencur.  Saya bisa masak, kan?

"Enggak!"

Haha...

Walaupun saya bisa tahu berbagai jenis bahan dan bumbu rempah, saya sama sekali belum bisa masak. Saya paling bisa masak masakan instan dan air saja, selebihnya paling nasi goreng dan telor ceplok dadar dan rebus hehe...

Awal-awal masak biasanya masakan kurang bumbu alias gak kerasa garam gulanya, rasanya kurang berani takut keasinan atau kemanisan, hihi...

Waktu masih luaaaang banget, dirmah sesudah beres nyuci masak bisa tidur siang, nonton tv sambil nunggu suami pulang, ngangetin masakan, atau juga internetan lewat laptop.

Sampai anak pertama lahir...
Waktu nyuci musti nunggu anak bobo dulu, iya kalau langsung tidur, kadang lama mau tidur (soalnya masih bayi). Masak juga musti bolak-balik nengokin si kecil takut jatuh dari kasur lah, atau sibuk mindahin si kecil yang beberapa kali udah nongol didapur. Rasanya amaziiing banget, tapi itu masih mending. setelah sikecil tidur saya ikut tidur aja.

Ada undangan atau ajakan main sama teman-teman? O-ohhh... tunggu dulu, bukan saya gak mau. Tapi saya cukup repot menyiapkan untuk bepergian, harus persiapan popok, tissue, minum, celana cadangan. Pokoknya cukup repot untuk saya yang mengurus urusan rumah dan bayi sendiri. Kalaupun saya pergi saya musti bersama ayahnya anak. Suapaya saya tidak repot menggendong dan membawa perlengkapan si kecil.

Setelah anak saya lepas pospak, cukup besar (usia 3,5 tahun) tapi masih balita anak keduapun lahir.

Sebenarnya cukup senang ketika anak pertama sudah gak terlalu repot kalau bepergian, karena sudah tak pakai gendongan. Namun saya memutuskan untuk memiliki anak lagi walau jaraknya tidak terlalu jauh. Karena saya ingin sekalian capeknya (haha).

Anak kedua lahir, ternyata cukup repot melebihi ketika memiliki anak pertama saja. Banyak hal yang belum bisa dilakukan oleh si sulung. Seperti makan masih disuapi, kalaupun makan sendiri biasanya tak habis. Cebok masih dicebokki. Dan yang repot itu kalau misal si sulung butuh bantuan saat saya menidurkan anak kedua saya. Bayangkan saja anak sulung teriak-teriak pengen diceboki, saya mau jawab susah takut bayi saya bangun dan kaget, mau dilepas lagi ngegantung, wahaha,... amaziiing...

Belum lagi saat si Sulung yang seperti iri karena mamanya mengurus adeknya. Padahal mau gimana lagi...? Untungnya itu cuma sebentar, mungkin efek kaget karena biasanya cuma dia yang disayang.

Kalau tiap pagi musti siaga. Harus cepet masak, masak juga dobel dengan bayi saya yang sudah makan mp-asi. Kalau lagi males masak atau sakit gak ada kata gak masak atau cukup makan sama garem aja karena nanti aja masaknya. Gak seperti jaman sebelum ada anak , biasanya beli sarapan atau gorengan aja cukup buat ganjal perut. Atau lagi  males malah gak sarapan, masak telat gak masalah, toh saya aja yang makan.

Pokoknya waktu terasa lebih sempiiit aja, gak ada waktu santai buat leyeh-leyeh kecuali si kecil tertidur. Bahkan mau mengerjakan pekerjaan rumah juga kadang sulit kalau bayi saya masih melek, hihi...

Saya saluuut banget sama ibu-ibu yang bekerja sambil ngasuh anak, ibu-ibu yang berkarir tapi masih bisa menghandle anak, dan ibu-ibu yang mempunyai anak balita tapi bisa merawat diri, kinclong tapi tanpa asisten atau beby sitter... saya acungin jempol deh!

Dan saat ini saya berkhayal kalau anak-anak saya udah SD kayaknya saya bisa santai-santai yaaa... heeee... Dan tentunya bakal kangen moment kayak gini.

NB: ini aja lagi ngetik si kecil gak diem dan nulis berasa lamaaaa banget, haha...



You Might Also Like

2 komentar

  1. Saya juga ngrasain rempongnya. Hahaha. Apalagi kalo pas ada undangan acara, mau ngajak si kecil itu pasti dia gak bisa diam. Beginilah IRT plus

    ReplyDelete
  2. iya mbak, selamat aja moga jadi ladang amal, hehe... jadi makin kangen sama mama biasanya kalau saya

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik, sopan dan boleh sedikit bercanda tanpa keterlaluan, ya. No Spam No Iklan.

There was an error in this gadget

Popular Posts

Flickr Images